MENU TUTUP

Antisipasi Kondisi Cuaca Ekstrem, Gubernur Waterpauw Menyambangi Petani di Distrik Oransbari untuk Belanja Masalah

Rabu, 23 Agustus 2023 | 13:40 WIB / Cholid
Antisipasi Kondisi Cuaca Ekstrem, Gubernur Waterpauw Menyambangi Petani di Distrik Oransbari untuk Belanja Masalah Gubernur Papua Barat, Komjen Pol (Purn.) Drs. Paulus Waterpauw, M.Si didampingi Ketua TP PKK Papua Barat Roma Megawanty berbincang dengan para petani/Istimewa

MANOKWARI SELATAN,wartaplus.com - Antisipasi kondisi cuaca ekstrem yang menjadi atensi Presiden menjadi fokus Penjabat Gubernur Papua Barat, salah satunya mengenai ketersediaan pangan. Dirinya langsung menyambangi para petani yang ada di Distrik Oransbari untuk belanja masalah, Rabu (23/8/2023).

Dikatakan Pj. Gubernur Komjen Pol. (Purn) Drs. Paulus Waterpauw,M.Si bahwa memang Indonesia dikenal dengan pertanian, namun perlu disadari kebutuhan industri juga mempengaruhi ketersediaan sehingga memungkinkan lakukan ekspor dari negara lain. Selain itu gejala El Nino yang menyebabkan kekeringan berkepanjangan juga salah satu faktornya.

"Sudah diingatkan Pak Presiden pada 2021 bahwa 2023 kedepan kita akan hadapi kendala pasokan pangan terutama beras, apalagi ada peperangan Rusia-Ukraina, ternyata mereka juga penghasil pangan. Yang diharapkan bila nanti yang sedang hadapi persoalan ini, apabila mereka batasi ekspor termasuk ke negara kita,"ujarnya didampingi Ketua TP PKK Papua Barat.

Pj. Gubernur Waterpauw berharap para petani bersemangat menanam dan menjadi tanggungjawab bersama melalui dukungan pemerintah untuk melengkapi kekurangan. Ia menilai dengan gugusan potensi hamparan lahan ribuan hektar di Oransbari dapat meningkatkan produksi bagi kebutuhan masyarakat.

"Bapak dan Ibu sebagai pemilik lahan dan tahu tentang tanaman-menanam dapat kerjakan, tetapi kita pemerintah support. Saya sering lewat sini dan katakan bahwa Oransbari adalah lahan empuk untuk kita sama-sama tangani ini, tanaman padi maksudnya," Terangnya.

Salah satu anggota kelompok tani rejeki, kampung Muari, Suman mengungkapkan pihaknya terkendala jaringan air dan ketersediaan pupuk. Oleh sebab itu meminta dukungan Gubernur untuk membantu.

"Beberapa kendala kami ada kekurangan-kekurangan jaringan terutama air, hamparan sudah siap hanya jaringan airnya. Kemudian kuota pupuk Pak, mungkin ada penambahan," Pintanya.

Hal senada juga disampaikan petani kelompok Mardi Karya, Kampung Margo Mulyo, Marsono. Ia meminta pihak pemerintah membangun saluran tersier.

"Jaringan air masih kurang, contohnya lahan ini terutama pada akses pembuangan perlu dibangun saluran tersier,"tambah Marsono.

Pj. Gubernur menanggapi serius dan memberi instruksi kepada Kadis PUPR Papua Barat untuk menindaklanjuti. 

"Adanya aktivitas bertani di wilayah Oransbari secara tidak langsung membuat kita tenang, paling tidak untuk masyarakat sekitar, Ransiki juga Manokwari. Nanti bahas dengan kadis PUPR," tutup Gubernur Waterpauw.


BACA JUGA

Anak Asli Papua Terbaik Bisa Maju Sebagai Cagub

Senin, 22 April 2024 | 20:18 WIB

Siapapun Anak Papua Bisa Mencalonkan Diri Sebagai Cagub Papua

Jumat, 19 April 2024 | 17:51 WIB

Ratusan ASN Pemprov Papua Berunjuk Rasa Tuntut Penjabat Gubernur dan Penjabat Sekda Papua Dicopot

Selasa, 26 Maret 2024 | 00:47 WIB

Kapolda Papua Masih Malu-Malu Mengakui Dirinya Kandidat Calon Gubernur Papua

Sabtu, 23 Maret 2024 | 11:47 WIB

Calon Gubernur Papua Harus Sosok Yang Peka Terhadap Kondisi Masyarakat Baik Ekonomi Hingga Sosial

Kamis, 21 Maret 2024 | 16:10 WIB
TERKINI

Pemprov Papua Dukung Audit Rinci LKPD 2023, Kepala OPD Diminta Siapkan Data

9 Jam yang lalu

Respon Cepat Pemprov Papua Tengah dan PJN Nabire Atasi Longsor di Jalan Trans Paniai

10 Jam yang lalu

Ketua TP-PKK Puncak Jaya Resmi Dilantik Sebagai Ketua Pembina Posyandu

11 Jam yang lalu

Perempuan Tangguh di Garda Terdepan Pertambangan PTFI

13 Jam yang lalu

Seorang Warga Meninggal Dunia saat Bantu Evakuasi Kapal Karam di Perairan Sarmi

17 Jam yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com