MENU TUTUP

Pakar Yakin Tak Ada Agenda Politik Di Balik Kasus Lukas Enembe

Selasa, 27 September 2022 | 14:13 WIB / roberth
Pakar Yakin Tak Ada Agenda Politik Di Balik Kasus Lukas Enembe Gubernur Papua Lukas Enembe. ANTARA/HO-Humas Pemprov Papua

JAKARTA,wartaplus.com - Pakar hukum pidana dari Universitas Trisakti Abdul Fickar Hadjar meyakini tidak ada agenda politik di balik proses hukum terhadap Gubernur Papua Lukas Enembe (LE) di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

"Menurut saya, tidak ada agenda politik apa pun yang mendasari kasus ini. Ini murni masalah hukum tindak pidana korupsi," kata Abdul Fickar dalam keterangan di Jakarta, Selasa. Penegak hukum, kata dia, pasti punya bukti kuat untuk menetapkan Lukas sebagai tersangka.

Abdul Fickar lantas menegaskan tidak ada ketentuan yang mewajibkan seorang tersangka harus berasal dari saksi. Ketika ada alat bukti yang cukup, yaitu minimal dua alat bukti, seseorang dapat ditetapkan sebagai tersangka meski belum pernah diperiksa sebagai saksi. Oleh karena itu, kata dia, penetapan LE sebagai tersangka tidak ada masalah. Bahkan, sesuatu yang normal saja sepanjang sudah ada dua alat bukti, penetapan sebagai tersangka cukup berdasar.

 Menurut Abdul Fickar, KPK bertindak sudah sesuai dengan prosedur. Jika merasa ada penyimpangan, pihak Lukas bisa mengajukan upaya hukum praperadilan untuk menyatakan penetapan tersangka, penangkapan, dan penahanannya tidak sah.

KPK menetapkan Lukas Enembe sebagai tersangka kasus dugaan gratifikasi Rp1 miliar terkait dengan proyek di Pemerintah Provinsi Papua.

Sebelumnya, Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) membongkar dugaan penyimpanan dan pengelolaan uang Lukas Enembe yang tidak wajar, salah satunya setoran tunai dari Lukas yang ada dugaan mengalir ke kasino judi dengan nilai Rp560 miliar.*

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian dan Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD juga membantah tudingan motif politik di balik kasus Lukas.

Tito menegaskan bahwa Pemerintah tidak punya kepentingan dengan menjerat Lukas dalam kasus korupsi. "Kalau dianggap politisasi partai tertentu, orang tertentu, tidak juga," kata Tito.

 Mahfud MD juga menyatakan bahwa penetapan Lukas sebagai tersangka kasus dugaan korupsi bukan rekayasa politik. "Tidak ada kaitannya dengan parpol atau pejabat tertentu, tetapi merupakan temuan dan fakta hukum,"ujar Mahfud. (Antara)


BACA JUGA

Jelang 1 Desember, KKB Lakukan Penyerangan Satu Personel Brimob Gugur dan Dua Terluka

Rabu, 30 November 2022 | 21:12 WIB

Antisipasi Korupsi Dana Otsus Jilid Dua, Aktivis Antikorupsi Papua Siap Jadi Mitra KPK

Rabu, 30 November 2022 | 07:36 WIB
Kunker Papua

Wapres Mengapresiasi Sinergitas Pemda, MRP dan DPR Papua Dalam Pengelolaan Otsus

Selasa, 29 November 2022 | 14:42 WIB

Jangan Lagi Ada Tindakan Makar, Mari Bangun Papua Untuk Masa Depan

Selasa, 29 November 2022 | 08:06 WIB

Ingin Papua Bersih dari Korupsi, Ini Harapan Pemuka Agama dari Keerom

Selasa, 29 November 2022 | 07:18 WIB
TERKINI

Jelang Hut OPM 1 Desember, Dandim Jayawijaya: Jangan Ada Bendera Berkibar Selain Merah Putih

8 Jam yang lalu

Jelang 1 Desember, KKB Lakukan Penyerangan Satu Personel Brimob Gugur dan Dua Terluka

9 Jam yang lalu

Wujud Kepedulian TNI Terhadap Rakyat, Posramil Kanggime Bantu Warga Bangun Honai

9 Jam yang lalu

Sinergitas TNI Polri dan Pemkab Pegubin Wujudkan Keinginan Warga Kiwirok Kembali ke Kampung Halamannya

12 Jam yang lalu

Resmikan Kantor Klasis Gurage, Bupati Yuni Tekankan Ini ke Masyarakat

14 Jam yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com