MENU TUTUP

Hari Ini, 11 Negara Ikuti Papua Barat Surfing International Competation

Selasa, 27 Desember 2022 | 06:55 WIB / Cholid
Hari Ini, 11 Negara Ikuti Papua Barat Surfing International Competation Foto Istimewa

MANOKWARI,wartaplus.com - Sebanyak 11 negara akan mengikuti surfing international di Pantai Amban, Manokwari. Bentangan pantai sekira 900 meter di Tanjung Pepaya, Kampung Petrus Kafiar, pantai Amban, Manokwari, Papua Barat itu akan menjadi tempat terakhir pelaksanaan Surfing internasional di wilayah Asia yang akan di helat 27,28 dan 29 Desember 2022.

Panitia surfing telah mencatat 25 peserta dari 11 Negara untuk mengikuti kompetisi internasional diakhir tahun 2022. Ketua Panitia, Ronald Theodor Oldet,  menyebut, 11 negara yang teregiserter itu diantaranya Australia, Swiss, Jepang, Prancis, Belanda dan beberapa peselancar lain yang sebelumnya sudah berada di Pulau Bali.

Kata dia, pihak panitia sudah berkoordinasi dengan Asian Surfing Championship (ASC) sebagai badan asosiasi yang mengcover pelaksanaan surfing di dunia, khusus wilayah Asia.

"11 negara dengan peserta sekira 25 orang, ditambah official dan Judge dari luar dan juga PSOI (Persatuan Selancar Olahraga Indonesia) yang ikut hadir untuk turut membantu pelaksanaan ini," ungkapnya.

Menurutnya, pelaksanaan itu digelar pada tanggal 27,28, dan 29 Desember karena merupakan event terakhir Surfing Internasional di wilayah Asia yang di gelar di Manokwari, Papua Barat.

Dalam pelaksanaannya nanti, akan ada peserta lokal dengan kelas eksebisi yang disertakan di dalam kompetisi. Mereka berasal dari 6 club di Papua dan Papua Barat, yakni Manokwari Surfing Club, Abasi Surfing Club, Papua Resin Surfing, Amban Surfing Club, Yenbabo Surfing Club dan Bakaro Surfing Club.

"Untuk lokal, kita gabung untuk satu kategori yang namanya Open Man Devision untuk Devisi papan pendek laki laki. Diantara mereka ada Grommet (Peserta mudah dalam olahraga extreem dengan umur sekira 5-12 tahun)," terangnya.

Sedangkan untuk kelas internasional, kata dia, ada dua kategori yang dilaksanakan, yaitu Man Devision Shortboard (kategori papan pendek untuk laki laki) dan Women Devision Shortboard (Kategori papan pendek untuk perempuan)

"Di Tanjung Pepaya, dengan bentangan 900 meter, ada 4 spot terbaik, mulai dari spot ombak extreem, lalu ombak standar untuk beginner (pemula), kemudian ombak sedang. Ini adalah potensi yang sudah dimiliki. Event ini diharapkan menjadi kran bagi terbukanya destinasi wisata surfing yang ada di Manokwari," bebernya.

"Bayangkan, satu server rata rata memikiki pengikut melebihi 60.000. Mereka akan memosting daerah ini sebagai tempat pelaksanaan surfing dan itu akan sangat membantu memperkenalkan tempat ke negara negara di dunia,"ujarnya.*


BACA JUGA

Lagu Gerejawi Musik Akustik Dilombakan, Gubernur Waterpauw: Pemuda Papua Barat Penggerak Pembangunan

Jumat, 27 Januari 2023 | 12:21 WIB

Rapat Koordinasi Dengan Wamendagri, Gubernur Waterpauw Sampaikan Sejumlah Hal Penting

Rabu, 25 Januari 2023 | 09:45 WIB

Gubernur Waterpauw dan Para Bupati Minta Arahan Tiga Menteri Untuk Kemajuan Daerah di Papua Barat 

Kamis, 19 Januari 2023 | 17:20 WIB

Istri dan Anak Gubernur Papua Lukas Enembe Penuhi Panggilan KPK

Rabu, 18 Januari 2023 | 19:38 WIB

Gubernur Waterpauw Hadiri Rakornas Kepala Daerah di Bogor

Selasa, 17 Januari 2023 | 12:43 WIB
TERKINI

Seorang Anak Balita di Jayapura Dianiaya Secara Keji oleh Ayah Kandungnya

7 Jam yang lalu

Tali Jembatan Gantung Putus, 4 Anggota TNI-Polri Terjatuh ke Sungai Digoel

1 Hari yang lalu

Pj Bupati Jayapura Komitmen Dukung Pembentukan DOB Grime Nawa

1 Hari yang lalu

Polisi Bersama Komunitas Cap Panah Merah, Panen Cabai dan Tomat di Merauke

1 Hari yang lalu

Bocah 12 Tahun Nyaris Jadi Korban Penculikan di Sentani

2 Hari yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com