MENU TUTUP

Optimisme Menyambut Pemilu Aman Damai dan Lancar di Papua

Selasa, 19 Desember 2023 | 02:17 WIB / Adm
Optimisme Menyambut Pemilu Aman Damai dan Lancar di Papua Foto Antara

JAYAPURA,wartaplus.com - Pemilu 2024 tinggal menyisakan waktu kurang dari 2 bulan. Hajatan politik elektoral yang dilaksanakan pada 14 Februari 2024 itu menjadi perhatian semua pihak, terutama oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Bawaslu sebagai penyelenggara serta TNI dan Polri guna mewujudkan pemilu yang aman dan damai.

Berbagai upaya telah dilakukan Pemerintah, KPU, Bawaslu, dan TN-Polri di setiap daerah di Indonesia termasuk Papua tentang bagaimana mengawal proses pemilu yang saat ini masuk dalam tahapan kampanye agar berjalan sesuai aturan. Polda Papua sudah menegaskan komitmennya untuk mengawal proses Pemilu 2024 berjalan aman dengan melakukan Operasi Mantap Brata Cartenz. Operasi tersebut dirancang khusus untuk mengamankan pemilu presiden dạn wakil presiden.

Masa kampanye yang kini berlangsung juga
menjadi tantangan tersendiri bagi kepolisian daerah setempat setelah adanya tiga DaerahOtonomi Baru (DOB) di Papua. DOB itulah yang juga menjadi fokus Polda Papua bersama Kodam XVII/Cenderawasih dalam menciptakan situasi keamanan dan ketertiban masyarakat (kamtibmas) agar tetap kondusif pada saat menjelang, hari H, dan pasca penyelenggaraan pemilu di daerah
tersebut.

Salah satu bentuk komitmen dalam mengawal proses pemilu berjalan damai, Polda Papua bersama Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) setempat menggelar Kebaktian Kebangunan Rohani (KKR) dan Konser Doa Indonesia, pemilu damai pada medio Desember ini di Sentani, Kabupaten Jayapura.

Kapolda Papua Irjen Pol. Mathius Fakhiri
mengatakan adanya kegiatan keagamaan
tersebut diyakini bisa membantu pelaksanaan pemilu berjalan aman, damai, dan sukses. Tentu saja juga berkat kontribusi dari para pemangku kepentingan, tokoh agama, serta masyarakat di daerah itu.

Sebab, Indonesia bukan hanya milik satu kelompok atau satu agama, melainkan milik semua pemeluk agama dan seluruh masyarakat Indonesia wajib menjaga kebersamaan sebagai umat beragama. Umat beragama di Papua diminta dapat berperan sebagai individu bertanggung jawabuntuk menjaga kedamaian dalam pelaksanaan pemilu. Begitupun dengan TNI-Polri, juga akan selalu bersikap netral dan siap mengamankan jalannya pesta demokrasi 5 tahunan itu.

"Untuk itu kami mengajak seluruh masyarakat Papua menggunakan hak pilihnya pada saat pencoblosan 14 Februari 2024," kata Kapolda Papua. Kegiatan KKR dan doa bersama serentak untuk menyambut pemilu juga telah dilaksanakan pada 5 Desember 2023 di lima kabupaten yakni Kabupaten Yahukimo, Jayawijaya, Nduga, Nabire, dan Intan Jaya. Kemudian pada 8 Desember 2023 kegiatan serupa diadakan di Kabupaten Pegunungan Bintang dan pada 11-12 Desember 2023 telah dilaksanakan doa dan puasa lintas agama di Kabupaten Jayapura.

Tokoh Agama

Peran tokoh agama KKR dan doa bersama menjelang pemilu presiden dan wakil presiden serta anggota legislatif sangat penting dilaksanakan sebagai pendingin' atas panasnya persaingan antar partai politik dan perseorangan peserta Pemilu 2024.

Ketua FKUB Provinsi Papua Lupiyus Biniluk
mengatakan KKR sekaligus doa bersama
bertujuan supaya penyelenggaraan pesta
demokrasi di daerah itu dapat lancar.
Tahun 2024 merupakan warsa yang penuh
tantangan sehingga semua orang di Tanah Air dan Papua membutuhkan "terobosan" dari Tuhan.

Dengan begitu maka agenda politik 5 tahunanbtersebut akan berjalan sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan oleh pihak penyelenggara. Pada tahap pencoblosan punbrakyat juga bakal memilih orang-orang terbaik untuk memimpin bangsa ini.

Terlepas dari kegiatan KKR dan doa bersama, hal lain yang terpenting juga ialah sosialisasi pendidikan pemilih kepada penyuluh agama dan FKUB supaya tokoh agama dapat memberikan pemahaman terkait persatuan dan kesatuan dalam mencegah terjadinya konflik antarumat menjelang pelaksanaan Pemilu 2024.

Untuk mewujudkan pemilu damai di Papua,
perlu kerja sama dan sinergi semua pihak, tak terkecuali tokoh agama. Para tokoh agama memiliki peran krusial dalam mendidik setiap umat tentang pentingnya menjaga kerukunan.

Kemudian perlu dukungan semua pemangku kepentingan untuk bersatu guna memastikan pemilu di Papua dapat berlangsung dengan tertib dan damai serta menjaga keutuhan bangsa.

KPU Provinsi Papua memetakan ada dua jenis kerawanan Pemilu 2024 di daerah itu berupa kerawanan keamanan yang menjadi atensi pihak keamanan TNl dan juga Polri, sedangkan KPU lebih menyikapi kerawanan dalam penyelenggaraan. Kerawanan penyelenggaraan yang pertama saat distribusi surat suara karena akan mendapati kesulitan medan dan curah hujan yang kemungkinan tinggi pada Februari 2024.

Namun, KPU Papua tetap berusaha semaksimal mungkin untuk mengatasi hal itu. KPU Papua juga telah memetakan daerah- daerah yang rawan Pemilu 2024, seperti Kabupaten Mamberamo Raya dan Waropen yang masuk dalam Kategori l, sementara Kabupaten Keerom, Sarmi, Biak, Supiori, Kepulauan Yapen, dan Kabupaten Jayapura serta Kota Jayapura masuk dalam Kategori ll.

Pelaksanaan pemilu, khususnya di daerah yang masuk dalam Kategori I atau tingkat kerawanan paling tinggi, sudah diantisipasi sehingga pemilu diyakini dapat berjalan lancar tanpa terjadi permasalahan pelik.

Sementara pada Pemilu 2024 di Papua yang
rawan ialah pemilihan anggota Dewan
Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) provinsi,
kabupaten dan kota serta pemilihan kepala
daerah (pilkada) pada September 2024.
Namun, untuk pemilihan presiden dan wakil presiden, anggota DPR RI dan DPD RI, tidak terlalu menimbulkan permasalahan di tengah masyarakat Papua.

Terlepas dari kerawanan tersebut, KPU
setempat selalu menekankan pentingnya
menjaga rasa aman dan nyaman selama masa kampanye hingga pascapemilu. KPU juga intens melakukan sosialisasi tahapan pemilu  kepada pemilih pemula guna meningkatkan partisipasi mereka saat pencoblosan Karena, dari 727.835 penduduk yang masuk dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT), 10 persen merupakan pemilih pemula.

Segenap persiapan dan antisipasi dini yang dilakukan para pemangku kepentingan tersebut menjadi modal penting terciptanya Pemilu 2024 yang lancar, aman, dan damai di Tanah Papua. (Antara)


BACA JUGA

Kapolda Papua Ajak Tokoh Agama Berperan dalam Mewujudkan Pilkada Damai di Kepulauan Yapen

Kamis, 13 Juni 2024 | 19:22 WIB

Tim Evaluator Kemendagri Apresiasi Capaian Kinerja Triwulan Ketiga Pj Gubernur Papua

Kamis, 13 Juni 2024 | 18:53 WIB

Pemprov Papua Tengah Tandatangani MOU dengan Kemenhub Terkait Pengembangan Bandara Nabire

Kamis, 13 Juni 2024 | 16:13 WIB

PTFI Dukung Peresmian Gereja Aroanop Kerahkan Helikopter dan Bus Mudahkan Transportasi Warga dan Logistik

Kamis, 13 Juni 2024 | 15:44 WIB

Sapi Qurban Bantuan Presiden di Papua, Jenisnya Limosin dengan Berat 845 Kg

Rabu, 12 Juni 2024 | 17:42 WIB
TERKINI

Kapolda Papua Ajak Tokoh Agama Berperan dalam Mewujudkan Pilkada Damai di Kepulauan Yapen

8 Jam yang lalu

Tim Evaluator Kemendagri Apresiasi Capaian Kinerja Triwulan Ketiga Pj Gubernur Papua

9 Jam yang lalu

Pemprov Papua Tengah Tandatangani MOU dengan Kemenhub Terkait Pengembangan Bandara Nabire

12 Jam yang lalu

PTFI Dukung Peresmian Gereja Aroanop Kerahkan Helikopter dan Bus Mudahkan Transportasi Warga dan Logistik

12 Jam yang lalu

Sapi Qurban Bantuan Presiden di Papua, Jenisnya Limosin dengan Berat 845 Kg

1 Hari yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com