MENU TUTUP

Bantu Jalankan Misi Kemanusiaan ke Kiwirok, Maskapai Ikairos Terima Penghargaan Pangdam Cenderawasih

Minggu, 08 Januari 2023 | 19:12 WIB / Andi Riri
Bantu Jalankan Misi Kemanusiaan ke Kiwirok, Maskapai Ikairos Terima Penghargaan Pangdam Cenderawasih Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Muhammad Saleh Mustafa menyerahkan piagam penghargaan kepada maskapai Ikairos dan pilotnya/dok:Penrem172

SENTANI, wartaplus.com – Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Muhammad Saleh Mustafa didampingi Danrem 172/PWY Brigjen TNI JO Sembiring memberikan penghargaan kepada maskapai Ikairos bersama para pilotnya yang turut membantu proses pengiriman logistik dan pemulangan masyarakat Distrik Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua Pegunungan.

Sebelumnya, pasca teror bersenjata oleh Kelompok Separatis Teroris (KST) pada 2021 lalu, hampir seluruh masyarakat Kiwirok memilih mengungsi karena takut.

Piagam penghargaan ini diberikan bersamaan dengan kegiatan peresmian gerai Bang Pace di bandara udara Theys Eluay Sentani, Kabupaten Jayapura, Minggu (08/01) siang.

“Saya bangga dengan Maskapai Ikairos dan juga pilot-pilotnya karena mereka saja yang berani melaksanakan misi kemanusiaan ini, untuk membawa logistik, membawa masyarakat, serta membantu mobilisasi kebutuhan masyarakat ke Kiwirok,” ujar Danrem J.O. Sembiring mewakili Pangdam Cenderawasih.

Sebelumnya, ungkap Danrem, pihaknya sudah menghubungi sejumlah maskapai penerbangan di Jayapura, namun banyak diantaranya yang menolak dengan berbagai alasan dan prosedural yang berlaku.

“Jadi setelah kita mencari penerbangan yang bersedia, Maskapai Ikairos inilah yang menyanggupi tugas bersama TNI-Polri untuk mengembalikan masyarakat Kiwirok, oleh karena itu hari ini bapak Pangdam menyampaikan terima kasih dan penghargaan kepada Pilot, Co-pilot dan Maskapai yang telah membantu percepatan pemulihan kondisi masyarakat disana,” ungkapnya.

Terpanggil Sebagai Anak Papua

Di tempat yang sama, Manager Maskapai Ikairos Papua Air Service, Nigat Kogoya membeberkan alasan menerima tawaran melayani penerbangan di wilayah yang masih berkonflik.

“Saya merasa Papua ini tanah saya, kemudian kebetulan juga saya punya aviasi penerbangan dan kebetulan mereka ini pilot-pilot saya, dan adik saya pilot Nelson Urpon dari Pegunungan Bintang sehingga saya meminta dia untuk melayani permintaan Bupati memulangkan masyarakat agar bisa kembali ke tempat mereka,” ungkapnya.

Ia mengaku butuh waktu lebih dari seminggu untuk melaksanakan tugas kemanusiaan bersama TNI-Polri ini. 

“Kami bersyukur bahwa kami Anak-anak Papua sudah siap melakukan apa saja, kami sudah bisa terbang, kami juga bisa menjadi pelaku ekonomi, dan apa saja hari ini, kita Anak-anak Papua juga sudah bisa melayani orang tua dan masyarakat Papua di daerah-daerah yang masih sulit dijangkau,” ujarnya.

Kogoya menyebutkan, saat ini maskapainya memiliki 8 armada, tapi untuk sementara yang aktif baru 3 armada, karena terkendala AOC (Air Operator Certificate) sehingga harus menumpang di maskapai lain.

Tidak Ada Kendala

Di sisi lain, Capt. Pilot Nelson Urpon mengaku tidak mengalami kendala selama menjalankan misi kemanusiaan ini.

“Kemarin kami layani penerbangan ke Kiwirok dalam penerbangan perdana membawa bupati bersama rombongan, semua lancar dan normal tidak ada kendala selama kurang lebih satu minggu,” kata pilot lulusan Sekolah Penerbangan di florida, USA tahun 2015 silam ini.

Capt. Pilot Nelson mengaku siap kembali di tahun ini, atau dalam bulan ini untuk melayani distribusi logistik atau bahan pokok dan pemulangan warga Kiwirok.

“Tidak ada kendala untuk kembali kesana,” ungkap Putra asli Abmisibil Pegunungan Bintang ini. 

Sementara itu, Co-pilot Alfrida Pekey, mengungkapkan perasaan bahagia terlebih bersyukur menjadi pilot karena memang merupakan cita-cita sejak kecil, dan setelah menjadi pilot dirinya juga ingin melayani daerah sendiri.

“Saya bersyukur puji tuhan setelah bergabung bersama Maskapai Ikairos saya melayani daerah pedalaman di saya punya tempat sendiri, tentunya kebanggaan tersendiri dapat melayani masyarakat di Papua,”ujar lulusan Sekolah Penerbangan di Jakarta tahun 2018 silam ini.

Atas keberanian Capt. Pilot Nelson Urpon, Co-pilot Alfrida Pekey dan Manager Maskapai Ikairos Papua Air Service Nigat Kogoya tersebut, Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Muhammad saleh Mustafa memberikan penghargaan sebagai bentuk apresiasi atas dedikasi dalam mendukung misi kemanusiaan ini.**

 


BACA JUGA

Pernah Diancam Dibunuh oleh Egianus Kogoya, Danrem JO: Coba Buktikan Omonganmu Sekarang!

Sabtu, 11 Maret 2023 | 05:36 WIB

Cegah Malaria, Koramil Oksibil Bersinergi dengan Puskesmas Bagikan Kelambu

Selasa, 28 Februari 2023 | 13:48 WIB

Sinergi Pemkab Pegubin dan TNI Hadirkan Negara di Daerah Terisolir

Selasa, 28 Februari 2023 | 07:06 WIB

Antisipasi Kerusuhan Meluas di Wamena, TNI Bantu Mediasi dan Tenangkan Warga

Jumat, 24 Februari 2023 | 07:16 WIB

Gotong Royong Babinsa Okbibab dan Warga Bersihkan Kantor Distrik

Minggu, 12 Februari 2023 | 18:33 WIB
TERKINI

RS Freeport Raih Dua Penghargaan Terbaik, Kadis Kesehatan Kabupaten Mimika:  Apresiasi Setinggi-Tingginya

1 Jam yang lalu
Berkontribusi Secara Signifikan 

Terbaik Penanganan Covid-19, Presiden Serahkan Penghargaan Kepada RS Freeport

1 Jam yang lalu

Kodim Jayawijaya Dukung Kreatifitas dan Bakat Mahasiswa Una’im Yapis Wamena

20 Jam yang lalu

Sinergi TPID Sulampua Dalam Optimalisasi Potensi Lumbung Pangan dan Kerjasama Antar Daerah

21 Jam yang lalu

Semangat Nyalakan Kebersamaan Telkomsel, Sambut Momen Ramadhan dan Idul Fitri 1444 H

1 Hari yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com