MENU TUTUP

Layanan Kas Keliling di Distrik Terpencil Asmat, Serap Hampir Rp3 Miliar Uang Tidak Layak Edar

Senin, 06 Mei 2024 | 20:22 WIB / Andi Riri
Layanan Kas Keliling di Distrik Terpencil Asmat, Serap Hampir Rp3 Miliar Uang Tidak Layak Edar Penukaran uang tidak layak edar oleh masyarakat di Distrik Atsj, Asmat yang dilayani oleh kas keliling BI Papua/Humas BI Papua

JAYAPURA, wartaplus.com - Guna mendukung kedaulatan Rupiah dan ketersediaan Uang Layak Edar (ULE) hingga wilayah 3T (Terdepan, Terluar, Terpencil), Bank Indonesia Papua kembali menggelar layanan kas keliling di Distrik Atsj, Kabupaten Asmat, Provinsi Papua Selatan.

Untuk sampai kesana, diperlukan waktu setidaknya 7,5 jam perjalanan yang ditempuh dengan berbagai moda transportasi baik darat, udara, maupun sungai.

Salah satu keunikan Kabupaten Asmat, yaitu kondisi geografisnya yang cukup menantang karena didominasi oleh sungai dan rawa.

Tercatat, selama 3 tahun terakhir ini, sebelumnya Bank Indonesia Papua telah menyelenggarakan layanan kas keliling sebanyak 6 kali di Kabupaten Asmat.

Siapkan Modal Rp2,72 Miliar

Dalam kegiatan kas keliling yang digelar pada Rabu, 1 Mei 2024, Bank Indonesia Papua telah menyiapkan modal sebanyak Rp2,72 miliar dan berhasil terserap 100 persen oleh masyarakat maupun perbankan.

Masyarakat begitu antusias untuk menukarkan Uang Tidak Layak Edar (UTLE) yang dimiliki. Salah seorang warga, Hj. Rosmiati menyatakan sangat senang menyambut kehadiran kas keliling Bank Indonesia di Distrik Atsj. Karena menurutnya uang baru atau uang layak edar merupakan barang mewah di Distrik Atsj.

Ke depan, Bank Indonesia Papua akan terus mengakselerasi distribusi uang layak edar demi terwujudnya clean money policy di Tanah Papua, khususnya di wilayah 3T.

Sebagai rangkaian kegiatan kas keliling tersebut, sosialisasi Cinta, Bangga, dan Paham (CBP) Rupiah juga diselenggarakan pada Selasa, 30 April 2024 dan diikuti lebih dari 150 peserta yang terdiri dari guru, siswa-siswi, perbankan, ASN, dan masyarakat di Distrik Atsj.

“Kami sangat mengapresiasi kehadiran Bank Indonesia di Distrik Atsj ini, sehingga kami bisa melakukan penukaran uang untuk memperoleh uang yang layak edar”, ujar Kepala Distrik Atsj, Akbar Mustarim didampingi Kapolsek Distrik Atsj, Danpos Distrik Atsj, serta para Kepala Kampung di Kabupaten Asmat.

Sosialisasi Cinta, Bangga, Paham Rupiah

Kepala Kantor perwakilan BI Papua, Faturachman mengatakan, layanan kas keliling menjadi momen bagi Bank Indonesia untuk mengajak masyarakat, khususnya di wilayah 3T untuk semakin Cinta, Bangga, dan Paham Rupiah.

Cinta Rupiah diwujudkan dengan senantiasa menyayangi Rupiah dengan mengenali ciri keaslian uang Rupiah, yaitu Dilihat, Diraba, Diterawang (3D), dan merawat Rupiah yang dimiliki dengan baik yaitu Jangan dilipat, Jangan dicoret, Jangan diremas, Jangan distapler, dan Jangan dibasahi (5J).

"Bangga Rupiah karena Rupiah tidak hanya sebagai alat pembayaran yang sah tetapi juga merupakan simbol kedaulatan bangsa," ujarnya.

Faturachman menjelaskan, penggunaan uang Rupiah di NKRI memiliki peranan penting dalam menjaga kedaulatan negara. Paham Rupiah ditunjukkan melalui perilaku bijak berbelanja sesuai kebutuhan, berbelanja produk dalam negeri untuk dukung UMKM nasional, serta menabung dan berinvestasi untuk mendukung pertumbuhan ekonomi berkelanjutan.(rilis)


BACA JUGA

Faturachman Resmi Dikukuhkan sebagai Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Papua

Sabtu, 18 Mei 2024 | 06:02 WIB

Pembukaan Festival Cenderawasih: Wujud Sinergi Ekonomi Kreatif, Digitalisasi, Eksyar, Pariwisata, dan Budaya Papua

Jumat, 17 Mei 2024 | 20:29 WIB

BI Papua akan gelar Festival Cenderawasih, Diharapkan dapat Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Baru

Selasa, 14 Mei 2024 | 07:51 WIB

Pelepasan Tim ERB 2024, Bawa Uang Layak Edar Rp13,8 Miliar ke 5 Wilayah Terluar Papua

Senin, 13 Mei 2024 | 17:05 WIB

Ekspedisi Rupiah Berdaulat 2024 Sasar Pulau 3T di Perairan Utara Papua

Rabu, 08 Mei 2024 | 20:13 WIB
TERKINI

Paulus Waterpauw Jadi Gubernur Papua, Ondoafi Sentani: Kami Bersepakat Mendukungnya

2 Jam yang lalu

Freeport Indonesia Berbagi Praktik Menjaga Keanekaragaman Hayati di Papua

3 Jam yang lalu

Satgas Damai Cartenz-2024 Tangkap Anggota KKB Pembakar Camp dan Alat Berat di Puncak

12 Jam yang lalu

KPK Temukan Dua Perusahaan di Papua Tunggak Pajak Lebih dari Rp1 Miliar

12 Jam yang lalu

Hengky Heselo: Siapa Saja yang Berniat Gagalkan Pilkada Silahkan Ditindak

1 Hari yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com