MENU TUTUP

Tolak Program KB di Tanah Papua, Parjal: Jangan Batasi Kelahiran OAP

Jumat, 28 September 2018 | 16:41 WIB / Albert
Tolak Program KB di Tanah Papua, Parjal: Jangan Batasi Kelahiran OAP Panglima Parjal di Manokwari Papua Barat, Ronald Mambieuw/Albert

MANOKWARI,- Alasan program Keluarga Berencana (KB) di tanah Papua berdampak mengurangi dan membatasi kelahiran generasi orang asli Papua. Kenapa demikian, Tanah Papua masih luas untuk kelahiran anak-anak Papua, sehingga jangan batasi kelahiran orang asli Papua.

Demikian disampaikan Paglima Parjal di Manokwari Provinsi Papua Barat, Ronald Mambieuw, Jumat (28/9), sesaat setelah menerima aspirasi warga kampung Mansabui Distrik Masni.

Menurut Ronald, program KB yang merupakan program pemerintah Pusat hingga ke daerah Papua dan Papua Barat sangat merugikan angka kelahiran  di tanah Papua. Oleh karena itu Parjal minta program KB ditolak. "Tanah Papua masih luas dan sangat membutuhkan manusia Papua untuk lahir dan menjaga tanah pemberian Tuhan," sebut Mambieuw.

Kata dia, tanpa alasan dasar parjal menolak program KB, sebab berdasarkan data statistik bahwa tanah Papua didominasi non-Papua, maka pemerintah daerah diminta mempertimbangkan hal ini. "Biarkan perkembangbiakan kelahiran generasi Papua untuk penuhi bumi Papua tanpa harus dibatasi dengan progran KB," kata Mambieuw.

Lanjut dia, bhineka tunggal ika dijunjung tinggi tapi masalah program KB harus dihentikan di tanah Papua, sebab jangan terkesan pemda gagal dalam merancang sebuah program terhadap generasi penerus OAP.

Apalagi masalah kesehatan yang menjadi dasar yang dipakai dalam implementasi program KB, maka sudah secara langsung pimpinan daerah menunjukan ketidak mampuanya untuk memimpin dan membawa OAP kearah sesungguhnya, lalu pemda semata mata menjalankan pogram copas dari Pusat tanpa melihat populasi jumlah OAP.

"Perlu dicatat bahwa hak-hak OAP sudah tinggal 20%, misalnya hak politik OAP sudah terabaikan, hak ekonomi dan hak berdemokrasi. Ini semua sudah kabur tanpa ada sebuah regulasi yang mengakomodir secara tegas," ucap dia.

Katanya lagi, penduduk Papua maupun penduduk di pulau Jawa jauh berbeda. Oleh sebab itu bagi kaum perempuan Papua yang mampu melahirkan anak-anak Papua atas karunia Tuhan, maka silahkan saja agar penuhi bumi Papua.

Hal ini dijelaskan Parjal atas aspirasi yang diterima warga kampung Mansabui, Distrik Masni, kabupaten Manokwari. Kata dia, warga ini datang mengeluh bahwa ada oknum mengatasnamakan BKKBN Papua Barat untuk sosialisasi program KB kepada laki-laki di kampung Mansabui. Terkait aspirasi itu parjal sedang mengumpulkan bukti-bukti tentang apa yang menjadi keluhan warga setempat. *


BACA JUGA

Pemprov Papua Tengah: Musrenbang Bahas Pemberdayaan Orang Asli Papua

Kamis, 04 April 2024 | 07:57 WIB

RPJPD Papua 2025 - 2045 Diharapkan Menjawab Kebutuhan Masyarakat OAP

Selasa, 30 Januari 2024 | 17:47 WIB

Penerimaan CASN Kejaksaan RI 2023, Ada Kuota 2 Persen Khusus OAP

Minggu, 15 Oktober 2023 | 17:27 WIB

BWS Papua Ambil Kebijakan Berdayakan Pengusaha OAP Secara Merata

Senin, 17 Juli 2023 | 16:20 WIB

LPDP Ajak Pemerintah Papua Sosialisasikan Program Beasiswa Bagi Putra Putri OAP 2022

Rabu, 16 Maret 2022 | 18:15 WIB
TERKINI

Maraknya Aksi Pencurian Pasca Ricuh, Pj Bupati Puncak Jaya: akan Ditindak Tegas

2 Jam yang lalu

Pemkab Tolikara Sukses Salurkan Dana Desa Tahap Pertama di 541 Kampung

5 Jam yang lalu

Dana Desa Diduga Dibawa Kabur Kepala Kampung Ampera, Ini Penegasan Pj Bupati Tolikara

11 Jam yang lalu

Situasi Puncak Jaya Berangsur Kondusif, Pj Gubernur Imbau Hentikan Sebar Informasi Hoax

13 Jam yang lalu

Pj Bupati Puncak Jaya Pimpin Rakor Pastikan Situasi Kembali Kondusif Pasca Ricuh

14 Jam yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com