MENU TUTUP

Ini Penekanan Bupati Puncak Buat Kelompok Kriminal Bersenjata

Selasa, 23 Februari 2021 | 12:21 WIB / Cholid
Ini Penekanan Bupati Puncak Buat Kelompok Kriminal Bersenjata Bupati Puncak Willem Wandik ketika berbincang dengan salah satu keluarga korban yang tewas akibat ulah KKB beberapa waktu lalu di Ilaga/istimewa

PUNCAK,wartaplus.com - Bupati Puncak Willem Wandik meminta kepada Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB)  agar dapat memahami Pemerintah yang saat ini tenggah melakukan pembangunan di Puncak, dengan tidak melakukan pembakaran maupun aksi kekerasan di Puncak.

Pasalnya ulah KKB membakar alat berat serta alat telekomunikasi di Puncak, sangat mengangu Pemerintah dalam melakukan pembangunan yang manfaatnya dapat dirasakan langsung oleh masyarakat.

“Mohon mengertilah, kita membangun daerah ini tidak main-main,  kita tidak bisa membangun dari laut, harus lewat udara, kelompok bersenjata ini tolong mengertilah posisi kita,  tidak ada orang lain yang datang membantu kita, kita dipercayakan oleh negara untuk membangun daerah ini,” ujar Bupati Wandik di Jayapura, (22/2/2021).

Bupati menuturkan  harga satu buah alat berat di Jayapura harganya lebih murah dibandingkan dengan ongkos pengangkutan ke Puncak karena harus menggunakan akses udara, sehingga jika satu saja alat berat di bakar tentu akan sangat merugikan pemerintah.

“Kami pemerintah yang rugi, kita angkat alat doser, kalau  beli di Jayapura, 1,6 M, tapi untuk mengangkut ke puncak 6 M, kita pemerintah rugi juga, kalau alat berat di bakar, kapan kita mau datangkan lagi, di  sinak dengan kondisi keuangan yang sekarang, kalian bakar itu gampang, kami yang susah,” tandas Wandik. 

Menurutnya kehadiran  TNI-Polri di Puncak tidak untuk  melakukan operasi mengejar KKB namun untuk  memberikan perlindungan kepada masyarakat, sebab Puncak adalah daerah yang aman.

 “ Mohon sekali, TNI-Polri tidak untuk mengejar mereka, hanya berdiam di Puncak dan berjaga-jaga, Puncak itu daerah aman, siapa yang melakukan eksen  pasti ada resikonya, kalau tidak ada eksen maka semuanya baik-baik saja,” tukas Bupati. 

Ia mengaku keluarga dari anggota KKB yang meninggal dunia dalam kontak tembak dengan aparat di Puncak beberapa waktu lalu, dari pihak keluarga telah menerimanya, dan mengatakan kalu itu adalah sebuah resiko karena bergabung menjadi anggota KKB.

“Situasi saat ini sesuai laporan aman terkendali, yang kemarin meninggal dari  keluarga sudah menerima, bahwa itu suatu resiko apabila ingin menjadi  kelompok bersenjata, maka resikonya itu, resiko berjuang ujungnnya mati, orang tua keluarga terima bahwa  itu resiko,” ungkap Bupati.*


BACA JUGA

Jelang Prajab CPNS Formasi 2013 Puncak Jaya, Peserta Diwajibkan Berada di Tempat

Senin, 08 Maret 2021 | 17:55 WIB

Pemda Puncak Serahkan DPA ke OPD

Sabtu, 06 Maret 2021 | 11:32 WIB

ASN, TNI dan Polri Dilingkungan Kabupaten Puncak di Vaksin

Sabtu, 06 Maret 2021 | 08:22 WIB

Yuni Wonda Raih Gelar Doktor, Disertasinya Kebijakan Penanganan OPM di Puncak Jaya

Kamis, 04 Maret 2021 | 19:00 WIB

BPPRD Puncak Jaya Bantu Alat Kurvey, Minta Pedagang Jaga Kebersihan Pasar

Kamis, 04 Maret 2021 | 06:21 WIB
TERKINI

Propam Polres Biak Gelar Pemeriksaan Senjata Api

11 Jam yang lalu

Gerimis Haru Mengiringi Langkah Komjen Paulus Waterpauw dan Istri Meninggalkan Polda Papua

11 Jam yang lalu

Jelang Prajab CPNS Formasi 2013 Puncak Jaya, Peserta Diwajibkan Berada di Tempat

13 Jam yang lalu

Polri Gelar Vaksinasi Covid-19 Untuk 2.282 Untuk Purnawirawan Polri 

18 Jam yang lalu

Kejati Papua Dalami, Indikasi Dugaan Penyalahgunaan Dana Otsus di Dinas Pendidikan Papua 

20 Jam yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com