MENU TUTUP

Jumlah Pengungsi Bertambah, Dua Posko Banjir di Kota Jayapura Malah Ditutup

Sabtu, 15 Januari 2022 | 06:41 WIB / Andi Riri
Jumlah Pengungsi Bertambah, Dua Posko Banjir di Kota Jayapura Malah Ditutup Menteri Sosial, Tri Rismaharini saat mengunjungi warga terdampak banjir di tempat pengungsian GOR Trikora Abepura, Kamis (13/01) lalu/Istimewa

JAYAPURA, wartaplus.com - Pemerintah Kota Jayapura secara resmi menutup dua posko pengungsian warga terdampak banjir dan longsor terhitung sejak Jumat, 14 Januari 2022.

Wali Kota Jayapura, Benhur Tomi Mano membeberkan alasan penutupan Posko pengungsian di GOR Trikora Abepura dan Diklat Sosial Tanah Hitam.

“Dua posko ini, kita tutup karena pengungsi bertambah terus setiap hari, tidak berkurang, pada hal air sudah surut. Kita tutup agar warga kembali ke rumahnya masing-masing, mereka bersihkan,” ujar Benhur Tomi Mano kepada wartawan di Posko Induk GOR Waringin Kotaraja, Jumat,(14/01/2022).

Wali Kota yang akrab disapa BTM ini menuturkan, air di lokasi banjir sejak 8 Januari lalu sudah mulai surut sehingga sebagian warga sudah kembali untuk membersihkan rumah masing-masing.

Saat ini, lanjut BTM, posko bencana banjir yang masih dibuka di Kota Jayapura adalah posko induk utama GOR Waringin yang digunakan untuk menampung semua bantuan yang diberikan oleh berbagai donasi maupun BUMN, pemerintah dan Paguyupan.

“Disini kita masih ada posko induk, jadi setiap barang masuk kita langsung distribusi ke pada masyarakat korban dengan melibatkan RT dan RW,” jelasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya akibat hujan deras yang mengguyur Kota Jayapura pada Kamis (06/01) malam hingga Jumat (07/01) pagi, menyebabkan terjadinya banjir dan longsor di sejumlah kawasan. 

Banjir tidak hanya merendam rumah warga, tetap juga sejumlah fasilitas umum seperti SMA 4 Entrop , tempat ibadah termasuk objek vital Rumah Sakit Marthen Indey  dan PLTD Waena. Banjir terparah terjadi di pasar Youtefa Abepura, perumahan Organda Padang Bulan yang memang menjadi langganan banjir tiap tahun, juga di sejumlah perumahan Kotaraja, Perumnas Waena, dan Entrop.  

Hujan juga menyebabkan tanah longsor di sejumlah titik di Distrik Jayapura Utara, sebanyak tujuh orang meninggal dunia dan empat luka luka dalam peristiwa ini.Sejumlah ruas jalan macet total akibat longsor dan pohon yang tumbang serta material lumpur yang menutupi sebagian jalan.

Dilaporkan sebanyak lebih dari 19 ribu warga terkena dampak, dan sebagian diantaranya  mengungsi. Pengungsi terbanyak berasal dari kawasan pasar Youtefa dan Perumahan Organda yang ketinggian airnya mencapai 2 meter.**

 


BACA JUGA

BWS Papua: 19 Ribu Kubik Sedimen dan Sampah Diangkut dari Sungai Pasca Banjir Jayapura

Kamis, 20 Januari 2022 | 18:36 WIB

Wakil Gubernur Jawa Tengah Serahkan Bantuan Pembangunan Masjid Tertua di Papua

Rabu, 19 Januari 2022 | 17:39 WIB

Personil Kodim Jayapura Dikerahkan Bantu Pembersihan Pasca Banjir di Perumahan Organda

Minggu, 16 Januari 2022 | 07:06 WIB

Telkomsel Salurkan Bantuan Kepada Masyarakat Terdampak Banjir dan Longsor di Jayapura

Rabu, 12 Januari 2022 | 11:49 WIB
TERKINI

BPBD Papua Luncurkan Aplikasi Sistem Manajemen dan Informasi Penanggulangan Bencana

10 Jam yang lalu

Kodim Jayawijaya Siagakan 340 Personil Bantu Pengamanan PSU Yalimo

10 Jam yang lalu

Telkom Papua Masih Investigasi Putusnya Layanan Komunikasi di Jayapura

12 Jam yang lalu
Gangguan jaringan Internet

Jaringan Internet Eror di Kota Jayapura, Ini Penjelasan PT Telkom

21 Jam yang lalu

Bupati Menduga Ada Peyusup Dalam Demo Siswa di Yahukimo 

1 Hari yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com