MENU TUTUP

Tokoh Pemuda Melanesia Tanggapi Pernyataan WPLO Terkait Pepera 1969 dan Resolusi 2504

Rabu, 26 April 2023 | 16:31 WIB / Andi Riri
Tokoh Pemuda Melanesia Tanggapi Pernyataan WPLO Terkait Pepera 1969 dan Resolusi 2504 Ketua Melanesian Youth Diplomacy Forum (MYDIF), Steve Mara/istimewa

JAYAPURA, wartaplus.com - Video berdurasi 3 menit 29 detik ramai dibagikan di media sosial dengan judul Hearing John Anari perwakilan West Papua Liberation Organisation (WPLO) dengan President Majelis Umum PBB tentang Resolusi No. 2504. 

Dalam video tersebut John Anari selaku perwakilan dari WPLO bertanya kepada President Majelis Umum PBB tentang Resolusi 2504 dari hasil Penentuan Pendapat Rakyat (PEPERA) tahun 1969 di Papua. 

John Anari mempertanyakan apakah PBB dapat mencabut Resolusi 2504 yang mengesahkan referendum di tahun 1969? Karena referendum tersebut dianggapnya sebagai kegiatan yang ilegal, sebabhanya diikuti oleh 600an orang Indonesia dan 400 orang asli Papua dari total 800.000 Orang Asli Papua (OAP). 

Menanggapi pernyataan dari John Anari perwakilan WPLO tersebut, Tokoh Pemuda Melanesia, Steve Mara menyampaikan bahwa pertemuan tersebut bukanlah hearing antara WPLO dan Presiden Majelis Umum PBB, namun judul pertemuannya adalah Town Hall Meeting Presiden Majelis Umum dengan Civil Society Organisation (CSO) tentang SDG.

"Proses act of free choice yang dilakukan pada tahun 1969 adalah proses yang sah karena telah memperhatikan berbagai prinsip internasional," kata Steve Mara yang juga selaku Ketua Melanesian Youth Diplomacy Forum (MYDIF) dalam rilis tertulisnya yang diterima wartaplus.com, Rabu (26/04) siang.

Ia menjelaskan, pada 1 April 1968, Ortiz Sanz ditunjuk sebagai wakil PBB atau UN Representative for West Irian (UNRWI). 

Ortiz tiba di Indonesia pada tanggl 12 Agustus 1968 dan melakukan perjalanan bersama ketiga stafnya selama 10 hari, lalu tiba di tanah Papua pada tanggal 23 Agustus 1968. Proses berjalan, hingga 30 Mey 1969 UNRWI menerima jadwal pelaksanaan PEPERA tersebut. 

Proses PEPERA

Proses PEPERA ini berjalan semenjak tanggal 14 Juli 1969 di Merauke, 17 Juli 1969 di Wamena, 19 Juli 1969 di Nabire, 23 Juli 1969  di Fak-fak, 26 Juli 1969 di Sorong, 29 Juli 1969 di Manokwari, 31 Juli di Biak, dan selesai di Jayapura pada tanggal 2 Agustus 1969. PEPERA dilaksanakan di 8 daerah di Kabupaten Kota dengan hasil 1.025 orang yang menghadiri PEPERA tersebut menghendaki untuk tetap bersama Indonesia.

18 Agustus 1969, Ortiz Sanz meninggalkan Indonesia dan menyampaikan laporannya di sidang umum PBB pada tanggal 6 November 1969, dan pada tanggal 19 November 1969, resolusi tentang pelaksanaan PEPERA di Papua yang dibahas didalam Sidang Majelis Umum PBB diterima dengan dukungan oleh 84 negara tanpa ada penolakan dari negara lainnya.

"Kita ketahui bersama bahwa PBB ini adalah badan antar pemerintah dan semua resolusi yang diajukan atau yang mau digugurkan, harus dan hanya diusulkan oleh negara atau kelompok negara," terangnya. 

"Permintaan WPLO kepada Presiden Majelis Umum PBB diluar konteks tersebut, karena berdasarkan aturan-aturan prosedur Sidang Majelis Umum PBB, individu atau kelompok individu tidak punya hak inisiatif dan hal ini sudah secara konsisten diterapkan di sistem PBB," sambungnya.

Oleh karena itu agar tidak gagal paham, Steve menyarankan agar kelompok WPLO membaca Rules of Prosedurs of the General Assembly, dokumen bernomor A/520/Rev. 17.  

Adapun inisiatif yang diajukan negara atau kelompok negara sebelumnya juga harus disetujui oleh sebuah komite (General Committee/GC) untuk dapat tidaknya dibahas didalam salah satu dari 6 Komite Sidang Majelis Umum PBB. "Jika tidak disetujui, tidak mungkin menjadi agenda Sidang, apalagi bila inisiatif dan upaya yang dilakukan itu dinilai menganggu kedaulatan dan integritas negara," imbuhnya.

Lanjut Steve, harus diingat bahwa PBB sekalipun tidak bisa melakukan intervensi terhadap kedaulatan negara, karena itu ada prinsip internasionalnya yaitu Non-intervention dan Territorial Integrity yang tertuang dalam piagam PBB.

Jadi proses untuk mempersalahkan masa lalu saya pikir sudah tidak perlu dibahas lagi, sekarang saatnya para pemimpin Papua, senior-senior saya yang ada didalam dan luar negeri, mari bagi ilmu yang baik, kasih semangat generasi muda Papua untuk mempersiapkan diri dan menjaga diri dari setiap ancaman yang akan datang, kita dukung pemerintah kita, agar kita bisa melihat Papua yang damai dan sejahtera," ajaknya.**

 


BACA JUGA

Ketua MYDIF Steve Mara Diundang Interview bersama Diplomat Muda Kemenlu RI

Kamis, 16 Februari 2023 | 20:13 WIB

Tak Ikutan Demo KRP, Steve Mara Justru Lakukan Ini Bersama 200 Pemuda Papua

Rabu, 21 September 2022 | 18:21 WIB

Tokoh Muda Papua Steve Mara Menilai Penyesuaian Harga BBM Sudah Tepat

Sabtu, 10 September 2022 | 16:08 WIB

Diduga Menentang Kedaulatan Negara, Polisi Amankan 12 Orang dari Organisasi Republik Melanesia

Selasa, 18 Agustus 2020 | 16:40 WIB
TERKINI

Paulus Waterpauw Jadi Gubernur Papua, Ondoafi Sentani: Kami Bersepakat Mendukungnya

3 Jam yang lalu

Freeport Indonesia Berbagi Praktik Menjaga Keanekaragaman Hayati di Papua

4 Jam yang lalu

Satgas Damai Cartenz-2024 Tangkap Anggota KKB Pembakar Camp dan Alat Berat di Puncak

13 Jam yang lalu

KPK Temukan Dua Perusahaan di Papua Tunggak Pajak Lebih dari Rp1 Miliar

13 Jam yang lalu

Hengky Heselo: Siapa Saja yang Berniat Gagalkan Pilkada Silahkan Ditindak

1 Hari yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com