MENU TUTUP
Video

Demo Untuk Warga Sipil Yang Disiksa Dalam Drum, Pendemo Dibubarkan Dengan Tembakan Gas Air Mata

Selasa, 02 April 2024 | 08:51 WIB / Roberth
Demo Untuk Warga Sipil Yang Disiksa Dalam Drum, Pendemo Dibubarkan Dengan Tembakan Gas Air Mata Demo 'Papua Darurat Militer' dimotori Front Mahasiswa dan Rakyat Papua Anti Militerisme (FMRPAM)/Istimewa

JAYAPURA,wartaplus.com - Rencana aksi "Papua Darurat Militer" yang dimotori Front Bersama, GARDA-P, GEMPAR-P, GREEN PAPUA, SONAMAPA, WPNA, GPİRP, KNPB dan Mahasiswa dibubarkan aparat kepolisian di Perumnas III Waena setelah berkumpul dan mencoba bergerak menuju Kantor DPRP Provinsi Papua, Selasa (2/3/2024) pagi.

Aparat mengeluarkan tembakan gas air mata untuk membubarkan para pendemo membuat mereka berlarian melewati rumah-rumah penduduk.

Sebelumnya telah beredar selebaran ajakan turun aksi demo sejak kemarin. Selebaran tersebut bertulisakan, saat umat Kristis di seluruh dunia sedang menyiapkan diri menyambut hari Paskah dan umat muslim yang sedang berpuasa, namun rakyat Papua dihebohkan dengan video penyiksaan yang dilakukan oleh anggota TNI di Puncak Papua.

Bangsa Papua saat ini hidup dalam ketakutan, intimidasi, teror, penyiksaan, pembantaian, diskriminasi dan rasisme yang dilakukan oleh Indonesia.

Tindakan kekerasan terus terjadi di Papua dan dianggap sebagai binatang, terus dibantai oleh militer Indonesia atas nama kedaulatan NKRI. Kekerasan dan kekejaman tidak pernahı berhenti, orang Papua justru semakin jauh dari keadilan dan penghormatan terhadap kemanusiaan dengan harapan hidup yang terancam.

Dalam selebaran yang beredar diungkapkan, kekerasan militer terhadap orang Papua bukan hal baru, merupakan peristiwa berdarah yang terus terjadi sejak Papua dianeksasi ke dalam Indonesia 1 Mei 1963 sampai saat ini.

Kasus kekerasan militer terhadap orang Papua awal tahun ini terjadi pada 3 Februari 2024 di puncak Papua, dimana 3 orang ditangkap, disiksa dan mengakibatkan masyarakat sipil atas nama Melianus Murib Meninggal dunia.

Kasus kekerasan berikutnya pada tanggal 22 Februari 2024 di Yahukimo dimana 2 pelajar disiksa dan saat ini sedang ditahan di Polda Papua. Kasus penyiksaan yang terjadi di Papua sangat bertentangan dengan prinsip kemanusiaan.

Maka, untuk menyikapi kasus ini, Front Mahasiswa dan Rakyat Papua Anti Militerisme (FMRPAM) mengundang seluruh komponen rakyat Papua, organisasi gerakan, organisasi paguyuban, ikatan-ikatan mahasiswa, aliansi BEM se Kota Jayapura, masyarakat adat Papua, orang asli Papua maupun orang Non Papua di kota Jayapura, sekitarnya dan Papua secara umum. Segera menyiapkan diri lakukan konsolidasi dan mobilisasi umum untuk melakukan aksi demo damai dengan tema: "PAPUA DARURAT MILITER ". Aksi damai akan dilakukan Selasa, 2 April 2024 dengan sasaran aksi Kantor DPRP Provinsi Papua.*

 

 


BACA JUGA

Danlanud Silas Papare Pimpin Upacara Peringatan HUT ke-78 TNI Angkatan Udara

Selasa, 23 April 2024 | 06:46 WIB

Pemuda Katolik Dorong Penanganan Kasus Penyiksaan Oknum Aparat Terhadap Warga

Selasa, 09 April 2024 | 20:46 WIB

Baku Tembak Aparat Keamanan dan KKB, Bocah Tak Berdosa Tewas Tertembak

Senin, 08 April 2024 | 19:49 WIB

Dua Anak Jadi Korban Dalam Kontak Tembak Brimob Dengan KKB di Intan Jaya 

Senin, 08 April 2024 | 18:11 WIB

Pemprov Papua Beri Tanggapan Terkait Aksi Demo ASN

Minggu, 07 April 2024 | 18:56 WIB
TERKINI

Pemprov Papua Dukung Audit Rinci LKPD 2023, Kepala OPD Diminta Siapkan Data

9 Jam yang lalu

Respon Cepat Pemprov Papua Tengah dan PJN Nabire Atasi Longsor di Jalan Trans Paniai

10 Jam yang lalu

Ketua TP-PKK Puncak Jaya Resmi Dilantik Sebagai Ketua Pembina Posyandu

10 Jam yang lalu

Perempuan Tangguh di Garda Terdepan Pertambangan PTFI

13 Jam yang lalu

Seorang Warga Meninggal Dunia saat Bantu Evakuasi Kapal Karam di Perairan Sarmi

16 Jam yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com